PASBANDUNGPASBISNIS

Serikat Pekerja Bandung Tolak Kenaikan BPJS

BANDUNG, WWW.PASJABAR.COMSerikat pekerja Kota Bandung sampaikan keberatan mereka akan rencana kenaikan iuran BPJS Kesehatan, yang rencananya akan diberlakukan pada Tahun 2020.

“Kami keberatan dengan rencana kenaikan ini, karena memberatkan kami,” ujar Ketua SBSI 1992 Hermawan, kemarin.

Hermawan mengatakan, keberatan karena pelayanan rumah sakit kepada pasien BPJS yang tidak memuaskan. Sehingga, bagi Hermawan sangat rugi jika harus membayar lebih untuk pelayanan yang tidak memuaskan.

“Selain itu, yang namanya pelayanan kesehatan, kan seharusnya merupakan tanggungjawab pemerintah. Kenapa¬† harus masyarakat yang menanggung bebannya,” kata Hermawan.

Hermawan berharap, kenaikan iuran BPJS batal diberlakukan. Dirinya mengaku keberatan jika ada kenaikan.

“Saya tidak menginginkan ada kenaikan. Baik itu kenaikannya sedikit apalagi kalau besar,” tegasnya.

Menanggapi hal ini, Walikota Bandung Oded M.Danial mengatakan, pihaknya tidak bisa berbuat banyak terkait rencana kenaikan iuran BPJS Kesehatan ini.

“Inikan keputusan di pemerintah pusat. Jadi kita tidak bisa berbuat banyak,” ujar Oded.

Meski demikian, lanjut Oded, dirinya yakin, sebelum melakukan kenaikan ini, pemerintah pusat sudah melakukan kajian. Dan keputusan kenaikan ini diambil, sudah dengan pertimbangan yang matang.

“Kalau pemerintah pusat akhirnya memberlakukan kenaikan iuran BPJS, pasti sudah dengan pertimbangan yang matang,” katanya.

Sebagai Walikota, Oded mengaku sebenarnya keberatan juga dengan rencana kenaikan BPJS ini. “Pasalnya itu pasti akan memberatkan masyarakat,” terangnya.

Meski demikian, Oded akan menyampaikan aspirasi para pekerja ini, dengan harapan bisa dijadikan bahan pertimbangan lain bagi pemerintah pusat.

“Yang jelas, aspirasi dari pekerja ini akan kita tampung, dan kita sampaikan ke pemerintah pusat,” pungkasny. (Put)

 

 

 

 

Tags

Related Articles

Close